Monthly Archives: Februari 2012

Program Bantuan Modal Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga (UP2K)

Program Bantuan Modal Usaha

Peningkatan Pendapatan Keluarga (UP2K)

 

 

Tujuan             : Untuk meningkatkan kesejahteraan ibu-ibu PKK yang mempunyai Usaha Ekonomi Produktif yang ada di Desa-desa dan Kelurahan.

 

Sasaran            : Kelompok Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga (UP2K) PKK di 10   (sepuluh) Kab/Kota se Provinsi Jambi.

 

Manfaat           : Untuk dapat menambah pendapatan/ penghasilan keluarga bagi ibu-ibu PKK yang mempunyai usaha ekonomi produktif sehingga dapat meningkatkan kesejahteraan keluarga.

 

Kegiatan

  1. Identifikasi

Kegiatan yang dilaksanakan sebelum pemberian bantuan model usaha adalah mengidentifikasi Kelompok Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga (UP2K) PKK yang akan diberikan bantuan dengan memilih salah satu dari dua calon yang sudah dipersiapkan oleh masing-masing TP PKK, Kab/Kota se Provinsi Jambi.

 

Kriteria Pemilihan :

Kriteria pemilihan meliputi antara lain :

-          Pengurus Poksus (Kelompok Khusus) dan Poklak (Kelompok Pelaksana) berfungsi dan aktif dan poklaknya sudah mempunyai usaha.

-          Belum pernah mendapat bantuan dari Dinas / Instansi lain sehingga murni merupakan pembianaan dari PKK.

-          Mempunyai Produk unggulan yang bahan-bahannya merupakan potensi wilayahnya.

 

Dari hasil Identifikasi akan diperoleh 10 (sepuluh) Kelompok UP2K PKK yang akan menerima bantuan.

 

  1. Modal Bantuan

Besar modal bantuan yang akan diberikan sebesar Rp. 3.000.000,- (Tiga Juta Rupiah). Bantuan yang akan diberikan diberikan merupakan modal bergulir yang akan dikembalikan secara bertahap dan digulirkan pada kelompok lain.

 

Sistem Pengembalian (Pengguliran) dari Bntuan

      Dana bantuan yang diberikan tidak ditarik sekaligus setelah dimanfaatkan oleh Kelompok UP2K PKK, tapi secara bertahap dengan mengangsur setiap bulan. Sistem pengembaliannya modal ditarik dari hasil iuran / jasa yang diberikan oleh Klompok Peaksana (Poklak) dengan ketentuan sbb :

  1. Poklak yang menggunakan modal bantuan dikenakan iuran / jasa 2 % sebulan dari pinjaman lama pinjaman 5 bulan. Dari jasa / iuran yang diterima dikembalikan (diangsur) setiap bulan sebesar Rp. 60.000,- sedangkan sisa dari iuran /jasa tetap berada di Poksus. Untuk tambahan modal dan biaya-biaya operasional.
  2. 1.   Sistem penyetoran. (Alternatif I)

PKK Provinsi akan membuka rekening disetiap Bank BRI yang ada di Desa/Kelurahan, setiap Poksus menyerakan dana ke Bank sebesar Rp. 60.000,- dan bagi Desa yang jauh (terpencil) akan dicarikan jalan keluarnya, dengan kerjasama ketua TP PKK Desa dan Kecamatan.

2.   Setoran Poksus I setiap bulan sebesar Rp. 60.000,- disampaikan kepada ketua TP PKK Kecamatan dan setiap 3 bulan baru disetorkan pada Bank BRI. Hal ini akan mengurangi biaya bunga Bank dan dengan sendirinya akan meningkatkan pengawasan Ketua TP PKK Kecamatan terhadapUP2K yang diberi bantuan.

  1. Penyetoran baru dilaksanakan pada bulan ke-4 setelah penyerahan modal usaha.
  2. Penyetoran dari jasa (iuran) yang dikeluarkan tidak akan menghambat perputaran modal usaha yang ada di Poksus da Poklak UP2K. Untuk jelasnya terlampir kami sampaikan perputaran uang kas selama 1 tahun. Diperkirakan setoran dari Poksus UP2K pertahun :

12 bln x Rp. 60.000 x 10 kab/Kota     = Rp. 7.200.000,-

Dari dana yang terkumpul ini akan dgulirkan kembali pada Poksus / ke kelompok UP2K yang belum mendapat modal.

III. Pembinaan

Pembinaan dilasanakan sewaktu penyerahan bantuan modal usaha. Pada setiap Poksus UP2K yang sudah terpilih pembinaan dilakukan pada Poksus dan Poklak berupa pelatihan-pelatihan yang dilakukan meliputi :

-          Manajemen pengelolaan UP2K

-          Administrasi UP2K.

 

Manajemen pengelolaan

Menjelaskan proses pengelolaan dana UP2K PKK dari Poksus ke Poklak dari Poklak kembali ke Poksus.

-          Berapa lama modal harus dikembalikan

-          Berapa iuran dan simpanan yang harus dibayar oleh Poklak

-          Siapa yang berhak menerimanya.

 

Administrasi UP2K PKK

Penjelasan mengenai cara pengajaran administrasi UP2K PKK untuk Poksus dan Poklak yang meliputi :

  1. Buku Kas (Buku I).
  2. Buku Pinjaman, Angsuran, Iuran, Simpanan / Tabungan (Buku II).
  3. Laporan / Data perkembangan (Buku III)

 

TP PKK PROVINSI JAMBI

KELOMPOK KERJA II

(POKJA II)

 

Pelatihan Manajemen Pengelolaan dan Administrasi UP2K PKK

 

  1. Pengorganisasian

Dalam pelaksanaan kegiatan UP2K (Usaha Peningkatan Pendapatan Keluarga) PKK dibentuk Poksus (Kelompok Khusus) ditingkat Desa/ kelurahan.

Poksus UP2K di bawah Pokja II dengan suasana pengurus terdiri dari :

-          Ketua

-          Sekretaris

-          Bendahara

 

Tugas Poksus antara lain :

  1. Membembing, mengarahkan, melayani dan mengawasi Poklak-Poklak termasuk pembentukan kelompok dan pemilihan Pengurus Kelompok Pelaksana (Poklak) berdasarkan musyawarah dan mufakat.
  2. Membantu memecahkan masalah-masalah yang dihadapi kelompok meliputi bidang usaha, produksi dan pemasaran.
  3. Melaksanakan administrasi keuangan terhadap penggunaan Dana UP2K yang diberikan kepada kelompok.
  4. Mengatur pemberian Dana Usaha kepada kelompok berdasarkan pengembalian dana usaha yang terkumpul.
  5. Menyampaikan laporan pelaksanaan perkembangan kegiatan UP2K kepada TP PKK Desa/ Kelurahan dan undangan disampaikan pada TP PKK kecamatan.

 

Poklak (Kelompok Pelaksana) adalah kelompok yang terdiri dari keluarga-keluarga yang memilih usaha-usaha yang ekonomis produktif. Setiap kelompok terdiri dari 3 – 5 keluarga 1 wakil.

 

Tugas Poklak

  1. Memanfaatkan Dana yang diterima dari Poksus untuk kegiatan usaha.
  2. Mengatur penyaluran dana usaha yang diterima.
  3. Menyampaikan iuran pengelolaan dan tabungan untuk pengembangan modal usaha kepada poksus dan angsuran modal usaha yang diterima.
  4. Mematuhi kebijaksanaan dan ketentuan yang telah ditetapkan Poksus.
  5. Bertanggung jawab kepada Poksus dalam pengembalian modal usaha yang diterima.
  6. Membuat laporan perkembangan Poklak.

 

  1. Manajemen Pengelolaan

Manajemen pengelolaan merupakan proses pengaturan pengelolaan Dana UP2K dari Poksus (Kelompok Khusus) ke Poklak (Kelompok Pelaksana).

 

Manajemen Pengelolaan

Menjelaskan proses pengelolaan dana UP2K PKK untuk Poksus dan Poklak kembali ke Poksus.

-          Berapa lama modal harus dikembalikan.

-          Berapa iuran dan simpanan yang harus dibayar oleh Poklak

-          Siapa yang berhak menerimanya.

 

Administrasi UP2K PKK

Penjelasan mengenai cara pengajaran administrasi UP2K PKK untuk Poksus dan Poklak yang meliputi :

  1. Buku Kas (Buku I).
  2. Buku Pinjaman, Angsuran, Iuran, Simpanan / Tabungan (Buku II).
  3. Laporan (Data perkembangan)

 

3.   Klasifikasi UP2K

      Tujuan Klasifikasi untuk menentukan tingkat perkembangan Kelompok Pelaksana (Poklak) UP2K yang dilaksanakan oleh Team Klasifikasi yang SK nya dikeluarkan oleh TP PKK Desa / Kelurahan.

Anggota Team terdiri dari :

  1. Ketua TP PKK Desa / Kelurahan.
  2. Kades / Lurah.
  3. KSPM.

 

Team Klasifikasi mempergunakan Blanko Penilaian Klasifikasi yang sudah tersedia (Terlampir). Dari hasil penilaian tersebut akan diperoleh hasil antara lain :

  1. Tingkat Utama Warna Kuning

Jumlah nilai : 751 – 1200

  1. Tingkat Madya Warna Hijau

Jumlah nilai : 601 – 750

  1. Tingkat Pemula

Jumlah nilai : 500 – 601

Dari hasil klasifikasi tingkat perkembangan UP2K PKK tersebut dibuat peta UP2K PKK yang ditanda tangani dengan warna-warna sesuai dengan hasil penilaian.

 

4.   Monitoring dan Evaluasi

-          Monitoring terhadap pelaksana kegiatan dilakukan setiap bulan dengan mengisi blanko yang tersedia.

-          Evaluasi dilaksanakan pada akhir tahun anggaran untuk mengecek sampai sejauh mana pelaksanaan kegiatan dapat berjalan dan apa kendala yang dihadapi.

 

 

 

 

 

 

 

Untuk diisi TABEL

NO

KEGIATAN

BULAN

MARET

APRIL

MEI

JUNI

JULI

AGUSTUS

SEPTEMBER

OKTOBER

NOVEMBER

I

II

III

IV

I

II

III

IV

I

II

III

IV

I

II

III

IV

I

II

III

IV

I

II

III

IV

I

II

III

IV

I

II

III

IV

I

II

II

IV

1

Pembentukan TIM

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

POKJA Provinsi dan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kab/Kota

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2

Koordinasi program

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

UP2K penerima

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

dana bergulir

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

3

Melaksanakan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

seleksi UP2K oleh

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

TIM POKJA

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kab/Kota

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

4

Pembuatan SK UP2K

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Penerima dana

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

bergulir

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

5

Pembekalan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Majajemen bagi

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

UP2K

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

6

Pencairan Dana

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Bergulir bagi UP2K

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

7

Monitoring dan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Evaluasi program

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

8

Pelaporan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

pelaksanaan

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Program

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Lampiran

LAPORAN PERKEMBANGAN KEGIATAN

USAHA PENINGKATAN PENDAPATAN KELUARGA UP2K-PKK

KEADAAN SEMESTER : I, II, TAHUN 200…………..

 

 

  1. Desa/Kelurahan                                                     : ……………………………………………………………
  2. Jumlah kelompok UP2K-PKK awal                     : ……………………………………………………………
  3. Dana UP2K-PKK diberikan pada tanggal           : ……………………………………………………………
  4. Setiap kelompok terdiri dari                                 : ……………………………………………………………
  5. Setiap kelompok menerima dana                          : Rp. ……………………………………………………..
  6. Setiap perorangan menerima dana                        : Rp. ……………………………………………………..
  7. Jenis Usaha :                                                         : ……………………………………………………………

a. A w a l                                                               : ……………………………………………………………

b. Sekarang                                                           : …………………………………………………………..

                                                                              : …………………………………………………………..

                                                                                ……………………………………………………………

  1. Perkembangan dana UP2K-PKK                         : ……………………………………………………………

A w a l                                                                  : ……………………………………………………………

Sekarang                                                               : ……………………………………………………………

  1. Jumlah Kelompok pelaksana berkembang

menjadi                                                                 : ………………………………………Kelompok.

  1. Jumlah peserta perorangan berkembang

menjadi                                                                 : …………………….orang/peserta

11. Jumlah penyisihan dana                                        : Rp. ……………………………………………………..

12. Penyisihan dana                                                    : ……………………………………………………………

13. Pemasaran hasil usaha                                           : Lancar / tidak.

14. Adm. UP2K-PKK dpt dilaksanakan                    : Lancar / tidak.

15. Penanggung jawab UP2K-PKK ( Nama )                        : …………………………………………………………..

16. Yang duduk dlm kelompok khusus UP2K

a. Ketua / nama                                                     : …………………………………………………………..

b. Sekretaris / nama                                               : ……………………………………………………………

c. Bendahara / nama                                              : ……………………………………………………………

d. Anggota                                                                        : ……………………………………………………………

17. Permasalahan & Hambatan                                   : …………………………………………………………..

                                                                                    : ……………………………………………………………

                                                                                    : ……………………………………………………………

18. Pemecahan masalah & upaya mengatasi

hambatan                                                               : ……………………………………………………………

                                                                              : ……………………………………………………………

                                                                              : ……………………………………………………………

19. Lain – lain                                                             : ……………………………………………………………

                                                                                    : ………………………………………………………….. 

 

 

MENGETAHUI :                                           …………………………………………………2001

KEPALA DESA/KEL………………………..      KETUA TIM PENGGERAK PKK DESA/KEL……..

PEMBINA                                                      PENANGGUNGJAWAB :

 

 

………………………….                                               ……………………………………     

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Lampiran : VII

 

Simpanan Rp.  : ………………………………..

Pinjaman Rp.   : ………………………………..

 

 

SURAT PERMOHONAN PINJAMAN

 

1. Nama lengkap pemohon                 : ………………………………………………………

2. Mohon pinjaman sebesar Rp.          : ………………………………………………………

……………………………………………………………………………………………………………..

3. Jangka waktu pinjaman                   : …………………………………( …………………)

                                                              Mingguan/Bulan.

4. Cara pembayaran kembali angsuran sebesar Rp.    : ………………………………….( ………………..)

    Setiap Minggu/Bulan dimulai tanggal ……………………………………..

5. Maksud dan tujuan pinjaman          : ………………………………………………….

 

 

Tanggal …………………………………………..                    Tanda Tangan : ……………………………….

 

 

 

 

                                                                                    Nama               : ………………………….

 

                                                                       

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

IX.   DANA BERGULIR DALAM KELOMPOK UP2K

 

  1. Dana Bergulir.

 

 

  1. Dana bergulir adalah bantuan dana yang berasal dari Pemerintah kepada kelompok UP2K terpilih, yang harus disalurkan / digulirkan kepada anggota-anggotanya serta kelompok UP2K lainnya dalam bentuk pinjaman.
  2. Jumlah dana bergulir yang diberikan adalah sebesar Rp. 10.000.000,-.
  3. Bantuan dana bergulir kelompok UP2K dibukukan dalam bentuk utang, dan status kelompok UP2K dalam hal ini sebagai pemegang kuasa pengelola dana tersebut.

 

  1. Penggunaan Dana Bergulir

 

 

  1. 100 % dipergunakan untuk modal kerja yang dipinjamkan kepada anggota kelompok UP2K untuk pengembangan usaha produktif masing-masing anggota.
  2. Pengelolaan dana bergulir oleh kelompok UP2K harus dibukukan tersendiri (tidak digabung dengan kegiatan usaha lainnya).
  3. Alokasi pemberian pinjaman untuk modal kerja bagi anggota kelompok UP2K maksimal Rp. 500.000,- (lima ratus ribu rupiah) setiap anggota.
  4. Jangka waktu dan bunga pinjaman dana dari koperasi kelompok UP2K kepada anggotanya sesuai dengan ketentuan yang berlaku pada kelompok UP2K bersangkutan.

 

 

 

 

 

illegal logging

Negeri menangani secara tegas tentang kasus pelaku penebangan dan pengangkutan kayu tanpa izin (illegal logging).

            Hutan perlu perilndungan yang baik dari manusia agar pengawetan dan pemanfaatan sumber daya alam hayati dapat berlangsung dengan baik, untuk kelangsungan tersebut diperlukan langkah-langkah untuk mewujudkan keseimbangan supaya terhindar dari kerusakan dan kepunahan, dan perlu pemerintahan dan penegak hukum  menjelaskan dan membuat ketentuan perundang-undangan serta sanksi-sanksi mengenai kehutanan dan lingkungan hidup yang tegas seperti:24

            Hukum pidana kehutanan dengan ketentuan pada pasal 50 ayat (1), (3) huruf e, f, h, jo pasal 78 ayat (7) Undang-undang RI No. 41 Tahun 1999 dengan ketentuan kehutanan.

Pasal 50

(1)     Setiap orang dilarang merusak prasarana dan sarana perlindungan hutan.

(3) d.Setiap orang dilarang menebang pohon atau memanen atau memungut hasil hutan didalam hutan tanpa memiliki hak atau izin dari pejabat yang berwenang

e.setiap orang dilarang menerima, membeli atau menjual, menerima tukar, menerima titipan, menyimpan, atau memiliki hasil hutan yang diketahui atau patut diduga bersalah dan kawasan yang diambil atau dipungut secara tidak sah.

f. Setiap orang dilarang mengangkut, menguasai, atau memiliki hasil hutan yang tidak dilengkapi bersama-sama dengan surat keterangan sahnya hasil hutan.

Pasal 78

(7) Barang siapa dengan sengaja melanggar ketentuan sebagai mana dimaksudkan dalam pasal 50 ayat (3) huruf, diancam dengan pidana penjara paling lama 5 (lima tahun dan denda paling banyak Rp. 10.000.000, (Sepuluh Miliyar Rupiah).

Pemerintah juga wajib melakukan pengawasan dan pengendalian maka perlu ditetapkan perundang-undangan seperti dalam ketentuan Pasal 27 ayat (2, 3, 4, 5) PP No. 7 Tahun 1999 tentang pengawetan jenis tumbuhan adalah:

(2)     Dalam rangka pengawetan tumbuhan dan satwa dilingkungan melalui pengawasan dan pengendalian oleh aparat penegak hukum yang berwenang sesuai dengan prundang-undangan yang berlaku

(3)     Pengawasan dan pengendalian dilakukan melalui secara preventif dan repesif

(4)     Tindakan preventif meliputi, penyuluhan, pelatihan hukum bagi aparat penegak hukum, penerbit buku manual identifikasi jenis tumbuhan dan satwa yang dilindungi dan yang tidak dilindungi

(5)     Tindakan refresif sebagai mana dimaksud untuk meliputi tindakan hukum terhadap usaha pengawetan jenis tumbuhan dna satwa.

Pemerintah telah menetapkan suatu sanksi hukum pidana dari pemanfaatan tumbuhan dan satwa, terdapat dalam pasal 50 ayat (1,2,3) PP, No. 8 Tahun 1999 tentang pemamfaatan tumbuhan dan satwa adalah:

(1)   Barang siapa tanpa izin menggunakan tumbuhan dan satwa liar yang dilindungi untuk kepentingan sebagai mana dalam pasal 4 ayat (2) dihukum karena melakukan pasal 21 Undang-undang No 5 Tahun 1990 tentang konservasi sumber daya alam hayati dan ekosistemnya.

(2)   Perbuatan sebagai mana yang dimaksud dalam ayat (1) dengan serta merta dapat dihukum denda Rp. 50.000.000,- (lima puluh juta) atau dihukum tidak diperbolehkan melakukan kegiatan pengkajian, penelitian dan pengembangan terhadap tumbuhan liar dan satwa liar untuk waktu paling lama 5 Tahun.

(3)   Barang siapa mrngambil tumbuhan liar atau satwa liar dari habitat alam tanpa izin atau dengan tidak memenuhi ketentuan sebagai mana dimaksudkan dalam Pasal 4 ayat (3) Pasal 8 ayat (2) Pasal 29 dan Pasal 39 ayat (2) denga serta merta dapat dihukum denda administrasi sebanyak banyaknya Rp. 40.000.000, (empat puluh juta rupiah) dan atau dihukum tidak diperbolehkan melakukan kegiatan pemanfaatan tumbuhan dan satwa liar.

Tata cara penanganan sanksi dapat juga dilakukan secara pencabutan izin SKSHH atau izin usaha industri primer sebagai mana dalam ketentuan Pasal 93 ayat (3) No. 34 Tahun 2002 tentang tata hutan dan penyusunan rencana pengolahan-pengolahan hutan, pemanfaatan hutan dan penggunaan kawasan hutan adalah:

Izin pungutan hasil hutan dapat dicabut apabila pemegang izin:

  1. Tidak membayar pemungutan Provinsi Sumber Daya Hutan (PSDH).
  2. Tidak melakukan kegiatan pemungutan hasil hutan dalam waktu 1 (satu) bulan sejak izin pemungutan hasil hutan dikeluarkan.
  3. Memindah tangankan izin pemungutan hasil hutan kepada pihak lain tanpa persetujuan tertulis dari perizinan.
  4. Memungut hasil hutan tidak sesuai dengan yang tertera dalam perizinannya.
  5. Dikenakan hukuman pidana sesuai dengan pasal 78 UU, No. 41 Tahun 1999 tentang kehutanan.

Ketentuan dalam peraturan pemerintah adanya dana reboisasi sebagai rehabilitasi hutan hal ini dipungut dari pemegang izin usaha pemanfaatan hasil hutan dari hutan alam yang berupa kayu. Apabila sanksi dari ketentuan Pasal 20 ayat (1) dan Pasal 21 ayat (1) peraturan pemerintah No. 35 Tahun 2002 tentang dana reboisasi kehutanan.

Pasal 20 (1) dalam hal hasil pengawasan setiap akhir tahun ditemukan kesenjangan tidak melaporkan seluruh hasil produksi kayu dikenakan sanksi sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.

Pasal 21 (1)  Tahap pemegang izin Usaha Pemanfaatan Hasil Hutan (IUPHHK) dan dana pemegang izin lainnya yang pada saat jatuh tempo tidak melunasinya dana reboisasi di kenakan denda administrasi sebesar 2 % (dua persen) perbulan atas jumlah dana reboisasi yang harus dibayar dan bagian dari bulan dihitung 1 (satu) bulan.

Beberapa ahli pidana diantaranya adalah Roeslan saleh berpendapat pidana adalah reaksi detik, dan ini berujud suatu nestapa, dan dengan sengaja melimpahkan ke Negara terhadap pembuatan reaksi detik tersebut.

Soedarto berpendapat hukum pidana adalah penderitaan yang sengaja disebabkan kepada yang melakukan perbuatan yang memenuhi perbuatan syarat-syarat tertentu. Istilah pidana pada dasarnya merupakan suatu pengukuhan yang menimbulkan penderitaan atau hal yang tidak menyenangkan pada diri seseorang yang melakukan tindakan yang sesuai dengan hukum, dan penjatuhan pidana merupakan suatu putusan hukum yang ditetapkan oleh badan atau lembaga yang memiliki kekuasaan. Sanksi pidana merupakan penetapan tentang adanya suatu kepastian hukum yang tegas terhadap subjek hukum, karena akibat tindakan yang dilakukannya sering kali bertentangan dengan perbuatan melawan hukum.

Sedangkan sanksi pidana untuk mencegah terjadinya kejahatan atau tindakan yang salah (the prevention of crime or undersired or effending conduc), untuk melakukan balasan yang setimpal dan layak sesuai tindakan pelaku tindak pidana (the diserved infication of suffering on ovildoers/ retribution for perceived wrong doing). Hukuman kepada seseorang pelaku sebagai akibat tindakan pidana yang dilakukannya membuat sadar dari kesalahan dan tidak mengulang kembali perbuatannya, sedangkan hukum pidana merupakan sebagai alat untuk mencapai tujuan, akan tetapi sanksi pidana merupakan reflleksi suatu keadilan.

 

  1. 1.      Pengertian Penebangan dan Pengangkutan Kayu Tanpa Izin (Illegal Logging)

Pengertian penebangan kayu tanpa izin (Illegal Logging), yaitu kayu yang ssengaja di tebang untuk kepentingan individu maupun kepentinga semua pihak, dan kayu tersebut dan latar belakang yang tidak mempunyai hak izin untuk menebangan dan bidang-bidang kehutanan. Sedangkan pengangkutan adalah suatu perbuatan yang disengaja untuk mengangkut dengan memperdagangkan sebagai tujuan untuk mencari kekayaan sebagai salah satu jalan pintas yang berkelanjutan. Sedangkan karusakan hutan tidak terpikirkan oleh manusia yang merusak keberadaan hutan serta ekosistem makhluk hidup baik yang tinggal di dalam hutan maupun yang berada di luar hutan (lingkungan hidup). Sedangkan hukum pidana dapat diartikan sebagai pengawasan dan penerapan sarana-prasarana dalam aturan-aturan hukum yang berlaku untuk umum dan individual harus dipatuhi.25

Larangan kasus-kasus penerbangan kayu tanpa izin (Illegal Logging), dirumuskan dalam pasal 50 ayat (3) huruf e, f, dan h Undang-undang No. 41 Tahun 1999 tentang kehutanan adalah:26

  1. Setiap orang dilarang menebang atau memanen atau memungut hasil hutan di dalam hutan tanpa memiliki izin dari pejabat yang berwenang.
  2. Setiap orang menerima, membeli atau menjual, menerima tukar, menerima titipan, menyimpan, atau memiliki hasil hutan yang diketahui atau patut diduga bersalah dan kawasan yang diambil atau dipungut secara tidak sah.
  3. Setiap orang dilarang mengangkut, menguasai, atau memiliki hasil hutan yang tidak dilengkapi bersama-sama dengan surat keterangan sahnya hasil hutan.

Perlindungan hutan perlu diketahui yang dumaksud dengan hutan dan kehutanan pada kawasan, hutan lindung, dan hutan produksi yang digunakan dalam penetapan suatu kawasan dengan mempertimbangkan kualitas dan kuantitas spesies yang akan dilindungi.27 Menurut UU kehutanan larangan ini atas kasus-kasus penebangan kayu tanpa izin (Illegal Logging) dalam Pasal 50 ayat (3) huruf c, UU No. 41 Tahun 1999 tentang setiap orang dilarang melakukan penebangan pohon dalam kawasan hutan dengan radius atau jarak sampai dengan:

  1. 500 meter dari tepi waduk atau danau
  2. 200 meter dari tepi mata air dari kiri kanan sungai didaerah rawa.
  3. 100 meter dari kiri kanan tepi sungai.
  4. 50 meter dari kiri kanan tepi anak sungai.
  5. 2 kali ke dalam jurang dari tepi jurang.
  6. 130 kali selisih pasang tertinggi dan pasang terendah dari tepi pantai.

Pada Pasal 21 ayat (1) Undang-undang No. 5 Tahun 1990 tentang konsevasi sumber daya alam dan ekosistemnya:

Seriap orang dilarang untuk mengambil, menebang, memiliki, merusak memusnahkan, memelihara, mengangkut dan memperniagakan tumbuhan yang dlindungi atau bagian-bagiannya dalam keadaan hidup atau mati baik dari suatu tempat ketempat yang lain didalam atau dluar Indonesia.

 

  1. Kawasan Taman Nasional Berbak

Krisis ekonomi yang melanda Indonesia juga berdampak terhadap kondisi perekonomian masyarakat sekitar Taman Nasional Berbak, yang dapat menjadi factor pemicu terjadinya ancaman terhadap kelestarian Taman Nasional Berbak. Factor lain yang mendorong ancaman terhadap keberadaan Taman Nasional Berbak adalah kebijakan otonomi daerah yang telah merubah pola pikir dan pola pandang masyarakat termasuk para pengambil kebijakan di daerah terhadap keberadaan Hutan Taman Nasional Berbak.

Tekanan masyarakat terhadap Taman Nasional Berbak semaki kuat melalui aktifitas illegal logging, pencurian ikan dan labi-labi, penyadapan getah jelutung serta penyerobotan lahan yang mencapai dampak terhadap peningkatan bahaya kebakaran hutan baik didalam kawasan maupun diluar kawasan.

Saat ini luas areal bekas kebakaran telah mencapai 27.025 ha atau sekitar 16% dari total luas. Data kerusakan areal hutan akibat kegiatan illegal logging sampai saat ini masih belum dimiliki, hanya terhadap data barang temuan/ sitaan dan pelakunya serta beberapa proses hukum yang telah dilaksanakan.

Kondisi masyarakat sekitar yang tidak memiliki pekerjaan tetap, dan masih mengandalkan hidupnya dari sumber daya alam yang ada di Taman Nasional Berbak seperti pengambilan ikan, getah jelutung, kayu dan hasil hutan lainnya dengan tingkat kesejahteraan yang rendah menambah tingkat tekanan terhadap Taman Nasional Berbak.

Perubahan status Taman Nasional Berbak yang menjadi balai telah memberikan angina kekuatan tersendiri dalam rangka menjalankan tugas dan fungsinya. Peningkatan status, penambahan kualitas dan kuantitas pegawai, penurunan kualitas sumber daya hutan Taman Nasional Berbak akibat illegal activities,  kebakaran hutan, menurunnya tingkat perekonomian masyarakat sekitar dan kondisi perekonomian secara nasional yang masih labil (belum membaik) telah menjadi bahan acuan yang sangat penting dalam rangka pengelolaan Taman Nasional Berbak.

Pegeseran paradigma yang terjadi saat ini mengharuskan pengelolaan Taman Nasional Berbak yang harus berubah kepada pendekatan kesejahteraan masyarakat melalui peningkatan koordinasi menuju kewujunya pengelolaan Taman Nasional Berbak yang Optimal yang diikuti dengan peningkatan kesejahteraan masyarakat sekitarnya.

Dari suatu permasalahan yang mejadi kendala terhadap hutan yaitu usaha yang dilakukan:

  1. Perambahan, penebangan kayu tanpa izin, pal batas, perburuan satwa yang dilindungi, penambangan, pembukaan jalan
  2. Upaya yang dilakukan adalah perencanaan pengelolaan kawasan dan penyusunan zonasi, penataan batas dan sosialisasi, patroli pengamanan dan penegak hukum, sosialisasi fungsi dan pemanfaatan hutan TNB program ICDP, penelitian dan pendidikan lingkungan, rehabilitasi hutan dan lahan, promosi dan kerja sama.

Taman Nasional merupakan kawasan pelestarian alam yang memiliki ekosistem asli yang pengelolaan menggunakan system zonasi yang dapat dikelola dengan cara terpadu artinya semua tujuan perlindungan serta pengawetan dan pemanfaatan dalam satu kesatuan unit pemgelolaan. Ancaman hutan yang terbesar sekarang ini adalah tekanan dari masyarakat akibat globalisasi pertumbuhan ekonomi yang sangat memperhatikan yang terbesar berada di desa-desa dan sekitar kawasan hutan. Atas perkiraan bahwa tingkat kesejahteraan social ekonomi masyarakat yang rendah akan merupakan ancaman potensial yang cukup besar, pengelolaan Taman Nasional Berbak (TNB) sebagai penyangga kehidupan manusia dan makhluk lainnya. Untuk penanggulangan dari para pengusaha harus ada menggunakan pendekatan ICDP (integrated conservation and development projects), dalam menyelaraskan kegiatan konservasi dan pembangunan secara terpadu dengan  memperhatikan social ekonomi masyarakat  dan sekitar hutan TNB. Hutan mempunyai kemampuan untuk memberikan manfaat-manfaat produksi, sebagai perlindungan, dan manfaat lain secara lestari.28

Hutan perlu diperhatikan sebagai hutan tetap, dan bagi wilayah yang tidak berhutan perlu dilakukan perhutanan, kembali melalui pelaksanaan program reboisasi, dan harus dipertahankan sebagai hutan tetap.29 Hutan merupakan bagian dari lingkungan hidup yang sangat vital. Hutan merupakan sumber daya ekonomi sebagai pemasok kayu dan air. Hutan juga mempunyai fungsi ekologi yang sangat penting. Hutan berupa tumbuhan dan hewan yang hidup didalamnya mengandung korban sehingga kesadaran fungsi ekologi hutan sangat rendah.30

Pada penegak hukum pidana lingkungan mempunyai titik lemah yang tidak ada kepastian dalam konteks pemberantasan dari penjarahan hutan, baik mengenai pengelolaan lingkungan hidup maupun sumber daya alam.31 sedangkan hutan berfungsi sebagai konservasi dan perlindungan, juga sebagai lahan produksi dan harus diimbangi dengan melakukan upaya rehabilitasi serta reklamasi hutan sebagai tujuan selain mengembalikan kualitas hutan juga meningkatkan kesejahteraan masyarakat.32

 Pada pasal 60 ayat (1) No. 63 Undang-undang No. 41 Tahun 1999, tentang pengawasan hutan adalah Pemerintah Daerah Berwenang melakukan pemantauan, meminta keterangan, dan melakukan pemeriksaan atas pelaksanaan pengurusan hutan.

Hukum lingkungan pidana untuk menjamin terselenggaranya perlindungan hutan telah memuat sanksi adalah berupa hukuman penjara atau kurungan juga denda maka kayu yang diambil atau dicuri dari kawasan hutna di Kabupaten Tanjung Jabung Timur dapat disita sebagai milik Negara, tindakan pidana tersebut harus dapat membedakan perbuatan antara kejahatan dengan pelanggaran.

Pada suatu perbuatan apabila hutan dirusak oleh manusia, maka lingkungan dari pada hutan akan terjadi suatu perubahan yang dapat menuntut perkembangan generasi berikutnya, dengan demikian melestarikan hutan merupakan salah satu wujud utama dalam sistem keterpaduan sebagai ciri pengawetan hutan dari ancaman manusia. Hutan merupakan salah satu lingkungan hidup yang terdiri dari tatanan kesatuan dalam kehidupan juga merupakan sebagai unsur lingkungan yang saling menguntungkan sebagai kehidupan manusia. Tetapi kesedihan hutan harus ada keseimbangan antara dari tatanan hidup manusia jangan sampai  hutan tersebut ditebang dengan menghilangkan fungsinya. Adapun kebijaksanaan pemerintahan dalam pengelolaan hutan, dengan kesatuan gerak dan langkah untuk mencapai tujuan supaya hutan terpelihara dengan baik maka kebijakan tersebut harus memperlihatkan dampak positif dari segi penegakan hukum terhadap pelaku penebangan kayu oleh masyarakat, karena hutan dan manusia tidak dapat dipisahkan.33

Sering kali permasalahan dalam praktek pengawasan dan penegak hukum selama ini terjadi adalah:

  1. Pengawasan dilakukan tidak teratur dan tidak professional (frekuensi terbatas dan tidak teratur).
  2. Pengawasan dilakukan apabila terdapat pengaduan masyarakat atau pemberitahuan media masa kurang ditanggapi.
  3. penyelesaian kasus yang disidik ditakutkan secara random dan pada umumnya bukan kasus-kasus pelaku besaar tetapi kasus-kasus yang kecil saja.
  4. penegak hukum seperti polhut , kepolisian, dan kejaksaan terlibat apabila penegak hukum menjadi suatu proyek yang difasilitasi dan dikoordinasikan oleh pihak tertentu.
  5. perbedaan atau kesengajaan pendangan dan pendapat sering kali terjadi yang mengakibatkan terhentinya proses kasus yang ditangani.
  6. tidak sedikit kasus-kasus yang kemudian ditetapkan untuk dihentikan prosesnya berdasarkan SP3 (surat perintah penghentian penyidikan atau penuntutan yang tidak selalu didasarkan pada alasan objektif).

 

F. Metodologi Penelitian

         Agar penelitian dan penulisan tesis ini mengandung suatu kebenaran ilmiah dan obyektif, maka digunakan metode peneletian yang lazim diterapkan, yaitu:

  1. Metode Penelitian

            Mengingat penelitian ini lebih menitik beratkan pada pencarian data primer, sedangkan data sekunder lebih bersifat menunjang, maka penelitian ini bersifat: Sosiologis dengan pendekatan socio legal research.34 yaitu melakukan penelitian terhadap gejala-gejala sosial yang menyimpang dari aturan hukum. Gejala-gejala sosial dimaksud adalah tindak pidana illegal logging di kawasan hutan Taman Nasional Berbak Kabupaten Tanjung Jabung Timur, sebagaimana yang telah diatur dalam Undang-undang Nomor 41 Tahun 1999, tentang kehutanan.

 

  1. Spesifikasi Penelitian

            Penelitian ini diarahkan kepada tujuan untuk menentukan fakta-fakta yang dapat diterapkan dalam menyelesaikan suatu masalah, sehingga spesifikasi penelitian ini lebih bersifat yuridis normative, yaitu dengan menitik beratkan pendekatan terhadap kaedah-kaedah hukum, teori-teoti hukum yang terdapat dalam hukum positif khususnya yang obyek yang diteliti, yaitu “Penegak Hukum Terhapdap Tindak Pidana Illegal Logging Di Hutan Taman Nasional Berbak Kabupaten Tanjung Jabung Timur”.

 

  1. Sumber Data

Sumber data dalam penelitian ini diperoleh melalui

  1. Penelitian Kepustakaan (library research)

            Penelitian ini dilakukan dengan mempelajari literature, peraturan perundang-undangan dan lainnya yang ada relevansinya dengan pokok bahasan terisi. Ada beberapa bahan hukum yang menjadi obyek penelitian kepustakaan yang penulis teliti dan lakukan antara lain adalah:

  1. Bahan hukum primer, berupa ketentuan atau peraturan perundang-undangan yang belaku baik dalam kitab Undang-undang Hukum Pedana, Undang-undang Nomor 41 Tahun 1999 tentang undang-undang kehutanan, Undang-undang Nomor 5 tentang konservasi Alam Hayati dan Ekosistemnya, maupun peraturan perundang-undangan lainnya, yang berhubungan dengan tindak pidana illegal logging.
  2. Bahan hukum sekunder, berupa bahan bacaan ilmiah, seperti buku-buku dan karya-karya ilmiah yang berhubungan dengan pembahasan tesis ini.
  3. Bahasa hukum tersier, berupa kamus, baik kamus hukum maupun kamus Bahasa Indonesia.

 

 

  1. Penelitian Lapangan (Field Research)

            Untuk memperoleh hasil yang lengkap, maka penulis melakukan penelitian lapangan terhadap objek yang diteliti dengan harapan diperoleh data-data primer yang berguna dalam mendskripsi masalah yang dibahas dalam tesis ini.

 

  1. Populasi & Tekhnik Pengambilan Sampel

               Tekhnik penarikan sampel dilakukan secara purposive sampling, yaitu sampel diambil dan ditentukan berdasarkan kriteria yang ditetapkan sebelumnya, yang berdasarkan pertimbangan bahwa responden tersebut benar-benar memahami permasalahan dan dipandang dapat mewakili keseluruhan populasi yang diteliti, sampel-sampel yang diteliti tersebut adalah:

  1. Pejabat Balai Konservasi Taman Nasional Berbak, sebanyak 2 (dua) orang.
  2. Pejabat dari kepolisisan Resort Kabupaten Tanjung Jabung Timur, sebanyak 2 (dua) orang.
  3. Jaksa Kejaksaan Negeri Kabupaten Tanjung Jabung Timur sebanyak 2 (dua) orang.
  4. Pejabat Dinas Kehutanan Provinsi Jambi, sebanyak 2 (dua) orang.
  5. Hakim Pengadilan Negeri Kabupaten Tanjung Jabung Timur, sebanyak 1 (satu) orang.
  6. Pelaku penebangan liar di kawasan Hutan Taman Nasional Berbak, sebanyak 4 (empat) orang.

 

 

  1. Tekhnik Pengumpulan Data

         Informasi-informasi atau data yang diperlukan dalam penelitian ini akan dikumpulkan melalui tiga cara, yaitu:

a)      Survey awal berupa pengambilan informasi dari instansi untuk mempermudah langkah pengumpulan informasi berikutnya.

b)      Wawancara.35 Yang tersusun berdasarkan apa yang telah disampaikan oleh informan emic (informan) yang diterima dijadikan bahan untuk merumuskan sejumlah daftar pertanyaan yang sebelumnya telah disiapkan atau disusun lebih dahulu.

c)      Study pustaka (library research) meliputi berbagai dokumen dan bahan-bahan yang berkaitan dengan permasalahan yang diteliti.

G. Sitematika Penulisan

                     Tesis ini terdiri dari 5 (lima) bab yang tiap-tiap babnya terbagi pula dalam beberapa sub-sub. Bab satu sebagai pendahuluan meliputi latar belakang yang berisi isu-isu yang mengantarkan sampai peda permasalahan, kerangka pemikiran dijadikan sebagai dasar analisis temuan-temuan di lapangan nanti. Tujuan penelitian dan Metode serta sistematika penulisan.

                     Bab kedua Tinjauan Umum Tentang Tindak Pidana dan Tindak Pidana Illegal Logging dirinci atas 5 (lima) sub bab, yaitu sub bab pengertian tindak pidana dan unsure-unsur tindak pidana, sub bab Pidana Kehutanan, sub bab Pengertian Hutan Taman Nasional Berbak, sub bab Pengertian Tindak Pidana Illegal Logging dan ketentuan yang mengaturnya serta sub bab penegak hukum Terhadap Tindak Pidana Illegal Logging pembahasan bab ini sebagai kerangka teori yang merupakan dasar analisis pada bab keempat.

                     Bab Ketiga Gambaran Umjum Tentang PEMDA Tanjung Jabung Timur (Tanjabtim),  pada bab ini dirinci atas dua (dua) sub bab, yaitu sub bab Keadaan Geogreafis Kabupaten Tanjung Jabung Timur dan Hutan Taman Nasional Berbak serta sub bab tugas dan fungsi serta wewenang PEMDA Tanjung Jabung Timur, pembahasan bab ini dimaksudkan untuk mendeskripsikan masalah dalam memudahkan pembahasan tesis ini.

                     Bab keempat Penegakan Hukum Terhadap Pelaku illegal Logging di Hutan Taman Nasional Berbak Tanjung Jabung Timur Provinsi Jambi, pada bab ini dirinci atas 3 (tiga) sub bab, yaitu sub bab Penegak hukum Terhadap Pelaku  illegal logging di Hutan Taman Nasional Berbak, sub bab Petanan PEMDA Tanjung Jabung Timur dalam membantu penegak hukum terhadap tindak Pidana illegal logging, dan sub bab kendala yang menjadi penghambat Proses penegakan hukum Tindak Pidana illegal logging dan upaya mengatasinya. Pembahasan bab keempat ini merupakan pembahasan pokok yang dimaksudkan untuk mencari jawaban atas perumusan masalah yang telah ada pada bab pertama.

                     Bab kelima penutup, bab ini berisikan hasil pembahasan bab-bab sebelumnya, yang trdiri dari sub bab kesimpulan dan sub bab saran pemecahan masalah yang dianggap perlu. Pembahasan bab ini dimaksudkan sebagai penutup dari seluruh rangkaian pembahasan tesis ini, dengan mengetengahkan butir-butir pokok hasil pembahsan tesis.

 

 

 

SUSUNAN PANITIA KEGIATAN PENERIMAAN SISWA BARU ( PSB )

SUSUNAN PANITIA

KEGIATAN PENERIMAAN SISWA BARU ( PSB )

SMA NEGERI 10 GERAGAI

          KOORDINATOR KEGIATAN    : ANGGRENI LESTARI, S.Pd

KETUA PANITIA                          : NUR SHOLEH

 

WAKET                                           : WIDAYATI

SEKRETARIS                                : LILIK INDARWATI

BENDAHARA                                : NIDA MA’RUFAH

SEKSI KEAMANAN                     : SUBANDI

                                                                      ARI SUTRISNO

SEKSI PERLENGKAPAN            : RUDI PRIYANTO

                                                                     DWI RIYANTO

          SEKSI KONSUMSI                       : SUHARTONO

                                                                    YUSUF SUWARSONO

 

Mengetahui                                               Suka Maju,… Juni 2009 Kepala Sekolah                                                Ketua Panitia                                                     

                                                         

FITRI KURNIASIH, S.Pd                            NUR SHOLEH

NIP. 132 212 830

 

 

Visi dan Misi SMA Negeri 10 Tanjung Jabung Timur

Visi

Visi SMA Negeri 10  Tanjung Jabung Timur adalah :

BERPRESTASI, BERBUDI BAIK BERLANDASKAN IMAN DAN TAQWA”

Misi

     Misi SMA Negeri 10 Tanjung Jabung Timur sebagai berikut:

a. Melaksanakan kegiatan belajar mengajar dengan disiplin dan tertib

b.Melaksnakan pembinaan siswa untuk mata pelajaran yang terkait dengan OSN

c. Melaksanakan pembinaan siswa untuk kegiatan olah raga yang terkait dengan O2SN

  1. Melaksanakan pembinaan siswa untuk kegiatan seni yang terkait dengan FLS2N

e. Melaksanakan kegiatan rutinitas membaca Surah Yasin setiap hari Jum’at

Melaksanakan sholat  Dhuhur berjamaah setiap hari

undangan perpisahan sma

PEMERINTAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR

DINAS   PENDIDIKAN

SMA NEGERI 10  TANJUNG JABUNG TIMUR

Jl. Lintas Jambi – Muara Sabak, Desa Suka Maju Kec. Geragai                              Kode Pos 36561

 

Nomor             :       / 110/ SMA N 10 TJT/ 870/ 2010

Lampiran         : -

Perihal             : Pembagian Lapor

 

Kepada

Yth. Orang Tua/ Wali

Dari     : ______________

Kelas   : ______________

Di-

T e m p a t

 

Dengan Hormat ,

Dengan rahmat Allah SWT semoga kita semua senantiasa dalam keadaan sehat walafiat serta selalu dalam lindungan_Nya. Amin.

Sehubungan dengan selesainya pelaksanaan Ujian Semester II Tahun Ajaran  2009/ 2010, SMA Negeri 10 Tanjung Jabung Timur dan akan dibagikannya Laporan  Hasil Belajar Siswa ( Terima Lapor) untuk itu diharapkan kehadiran Orang Tua/ Wali pada :

Hari                 : Rabu

Tanggal           : 16 Juni 2010

Pukul               : 08.00 Wib s/d Selesai

Tempat            : Gedung SMA Negeri 10 Tanjung Jabung Timur

 

Demikian undangan ini disampaikan, atas perhatian serta kehadiran Orang Tua/ Wali diucapkan terima kasih.

 

 

Mengetahui                                                                             Suka  Maju, 15 Juni 2010

Kepala SMA Negeri  10                                                        

Tanjung Jabung Timur                                                            Waka  Kesiswaaan 

 

 

 

FITRI KURNIASIH,S.Pd                                                     ADRI YANTO, S.Pd

NIP. 132 212 830                                                                   NIP.19670114199512 1 001                                     

Undangan Hari Kartini

PEMBERDAYAAN KESEJAHTERAAN KELUARGA ( PKK )

DESA KOTA BARU

KECAMATAN GERAGAI

 

 

Nomor :                                                                                     Kota Baru, 19 April 2009

Lamp   :

Prihal   : Undangan Hari Kartini

 

 

Kepada Yth.

Bapak/Ibu/Sdr :…………………….

……………………………………..

di-

T E M P A T

 

            Salam sejahtera semoga dalam Lindungan Allah SWT.

Dalam Rangka memperingati hari lahirnya Raden ajeng Kartini yang ke :        maka bersama ini kami mengharapkan kehadirannya Bapak/Ibu/Sdr yang akan dilaksanakan Pada :

           

H a r i              : Rabu

Tanggal           : 22 April 2009

J  a  m              : 08.00 Wib S/d Selesai

T e m p a t       : Balai Desa Kota Baru

 

 Demikianlah Undangan ini disampaikan, atas kehadiran dan kerja sama yang baik di ucapkan banyak terima kasih.

 

Ketua                                                                                      Sekretaris

 

 

 

 

        Suprihatin                                                                                  Oneng R.                                    

 

Diketahui Oleh :

Ketua T.P PKK Kota Baru

 

 

 

 

Eryatina

                                                                       

8355

PEMERINTAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR

D I N A S   P E N D I D I K A N

SMA SWASTA KOTA BARU

Jl.Lintas Jambi – Muara Sabak, Desa Suka Maju Kec. Geragai                                                                                                                                  Kode Pos 36561

 

Nomor             :

Lampiran         : 2 (dua) berkas

Perihal             : Daftar 8355 Peserta Ujian Nasional

                          Tahun Ajaran 2009 – 2010

 

Kepada Yth,

Bapak Kepala Dinas Pendidikan Nasional

Provinsi Jambi

U.p Bapak Kabid Dikmenum Dinas Pendidikan nasional

Di –

            TELANAI PURA

 

Dengan hormat,

Bersama ini kami sampaikan kepada Bapak Daftar 8355 Calon Peserta Ujian Nasional Tahun Ajaran 2009-2010 dari SMA Swasta Kota Baru Kecamatan Geragai Kabupaten Tanjung Jabung Timur dengan melampirkan bahan-bahan sebagai berikut:

 

  1. Daftar 8355 sebanyak 2 (dua) rangkap
  2. Poto kopi ijazah SMP dilegalisir masing-masing rangkap 2 (dua)

 

Demikianlah kami sampaikan kepada Bapak untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

 

                                                                                                                                                            Kepala SMA Swasta Kota Baru

 

 

                                                                                                                                                                                                                                                                                               

                                                                                                                                                            FITRI KURNIASIH, S.Pd

Tembusan disampaikan kepada Yth:                                                                                                                                       NIP. 132 212 830

  1. Bapak Kepala Dinas Pendidikan kabupaten Tanjung Jabung Timur
  2. Ibu Kabid Dikmenti Dinas Pendidikan kabupaten Tanjung Jabung Timur                                                                                                             
  3. Kepala Cabang Dinas Pendidikan Kecamatan Geragai
  4. Pertinggal……………………………………….

                                                                       

BANTUAN SISWA MISKIN (BSM)

PEMERINTAH KABUPATEN TANJUNG JABUNG TIMUR

                                                                                               DINAS PENDIDIKAN

SMA NEGERI 2 GERAGAI

Jl LIntas Jambi – Muara Sabak, Desa Suka Maju, Kec. Geragai                                                               Kode Pos 36561

 
   

 

 

TANDA TERIMA DANA BANTUAN SISWA MISKIN (BSM)

TAHUN 2009

 

NO

NAMA

L/P

KELAS

JUMLAH DITERIMAKAN

TANDA TANGAN

 

KETERANGAN

 

 

1.

 

2.

 

3.

 

4.

M. DAROSIN.

ANITASARI.

DENAR PRAMESTHI

TURSINI

L

 

P

 

P

 

P

 

X B

 

X B

 

X A

 

X B

 

Rp­­­­­­­­­­­. 390.000,-

 

Rp. 390.000,-

 

Rp. 390.000,-

 

Rp. 390.000,-

1.

2.

3.

4.

 

 

JUMLAH

Rp. 1.560.000,-

   

Geragai, 18 Januari 2010

Kepala Sekolah

Fitri Kurniasih, S.Pd

NIP. 132 212 830

S U R A T K U A S A

S U R A T   K U A S A

 

Yang bertanda tangan  di bawah ini:

 

            N a m a                        : Yuni Widanarti

            K e l a s                       :  XI IPA

No. Induk                   : 0009

            Tempat, Tgl lahir         : Suka Maju, 22 Oktober 1993

            Alamat                                    : Desa Suka Maju, Kec. Geragai.

 

Dengan ini memberikan kuasa kepada;

 

            N a m a                        : Fitri Kurniasih, SPd

            Tempat, tgl lahir          : Madiun, 19 Nopember 1970

            N I P                           : 132 212 830

            Jabatan                        : Kepala Sekolah

            Unit kerja                    : SMA Negeri 2 Geragai

 

Untuk pengambilan dana Bantuan Khusus Murid  ( BKM ) Tahun 2010

 

Demikianlah surat kuasa ini dibuat untuk dapat dipergunakan sebagaimana mestinya.

 

 

Suka Maju, 07 Juni  2010  

Yang diberi kuasa                                                                   Yang memberi kuasa

 

 

 

 

FITRI KURNIASIH, S.Pd                                                  YUNI WIDANARTI

NIP. 132 212 830

PROPOSAL PENGADAAN PERALATAN TEKHNOLOGI INFORMASI dan KOMUNIKASI (TIK)

 

PROPOSAL

PENGADAAN PERALATAN 

TEKHNOLOGI INFORMASI dan KOMUNIKASI

(TIK)

TAHUN ANGGARAN 2009

 

 

 

           
     
   
       
 
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

SMA NEGERI 2 GERAGAI

JALAN                : Jl. LINTAS JAMBI- MUARA SABAK

DESA                  : SUKA MAJU

KECAMATAN   : GERAGAI

KABUPATEN     : TANJUNG JABUNG TIMUR

 

 

 

 

 

LEMBAR  PENGESAHAN

 

 

PENGADAAN PERALATAN 

TEKHNOLOGI INFORMASI dan KOMUNIKASI

(TIK)

TAHUN ANGGARAN 2009

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Muara Sabak, 07 Mei 2009

 

 

 

Mengetahui,                                                                           Kepala

Kepala Dinas Pendidikan                                                               SMA NEGERI 2 GERAGAI

Kabupaten Tanjung Jabung Timur                                                                                   

 

 

Ir. H. Suparno,  M.S                                                                         FITRI KURNIASIH, S.Pd

Pembina Utama Muda  / IV C                                                            NIP.132 212 830

NIP. 19580621 198103 1 005

 

 

                                                          

 

 

 

 

 

 

 

 

                                                                                             

i

 

KATA  PENGANTAR

 

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan kesempatan dan kemampuan dalam menyusun Proposal  Permohonan pengadaan peralatan Tekhnologi Informasi dan Komputer (TIK) Tahun Anggaran 2009.

Proposal ini disusun berdasarkan rapat dewan guru dan pegawai SMA Negeri 2 Geragai, dengan mempedomani petunjuk teknis dan pelaksanaan Kegiatan pengajuan.

Sehubungan dengan itu, kami warga sekolah SMA Negeri 2 Geragai mengucapkan terima kasih kepada semua pihak yang berkenaan dengan rencana kegiatan, yang sudah membantu, sedang membantu maupun akan membantu, sehingga diharapkan rencana ini dapat terwujud sesuai dengan yang diharapkan.

Akhirnya dengan segala daya dan upaya kami sampaikan permohonan / proposal ini dengan segala komitmen dan konsekuensinya kepada Allah SWT kita bersyukur atas kebenaran yang kita dapat dan permohonan maaf kita haturkan kepada sesama atas kekurangan, kesalahan dan kekhilafan. Terima kasih.

 

 

 

Kepala

SMA Negeri 2 Geragai

 

 

 

FITRI KURNIASIH,S.Pd

NIP : 132 212 830

 

 

 

 

 

 

 

 

ii

 

 

BAB  I

PENDAHULUAN

 

 

 

A. Latar Belakang

Sehubungan SMA Negeri 2 Geragai baru berdiri tahun 2008 dan masih dalam tahap perkembangan untuk lebih maju pada masa yang akan datang, serta upaya meningkatkan pelayanan peserta didik yang terkait dengan kualitas belajar dan pembelajaran yang diiringi dengan semakin maraknya penggunaan media tekhnologi yang canggih di era Globalisasi ini maka diajukan usulan proposal permohonan pengadaan peralatan tekhnologi informasi dan komunikasi tahun aggaran 2009

Perkemabangan IPTEK yang semakin capat dewasa ini menunjukkan hubungan yang relepan antara kemajuan di bidang pendidikan, yang sejalan dengan tujuan pendidikan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa, serta mengupayakan pemerataan dan peningkatan kualitas pendidikan terus- menerus  diluruskan oleh pemerintah khususnya Dinas Pendidikan.

Peningkatan mutu, skill para siswa dan guru SMA Negeri 2 Geragai sangat penting karena SMA merupakan aset dan menghasilkan output lulusan yang berkualitas baik di bidang akademik dan non akademik. Sehingga akan menghasilkan mutu Sumber Daya Manusia (SDM) yang mampu bersaing di tingkat Regional maupun Global.

Suatu kenyataan yang dihadapi hampir seluruh Lembaga Pendidikan adalah kurang tersedianya fasilitas, sarana dan prasarana yang memadai. Sementara cita-cita setinggi apapun yang dirancang, jika pasiitas sarana dan prasarana kurang memadai, dapat dipastikan apa yang diharapkan kemungkinan kecil dapat terwujud.

Bertolak dari kenyataan di atas, SMA Negeri 2 Geragai yang berlokasi di Desa Suka Maju, Kecamatan Geragai, Kabupaten Tanjung Jabung Timur terus berusaha untuk mewujudkan impian seperti yang dituangkan dalam Visi dan Misi untuk berbenah diri minimal bisa setara dengan sekolah lainnya. Oleh karena itu, sekolah ini sangat berharap kepada pemerintah baik pusat maupun daerah untuk membantu terwujudnya impian yang menjadi cita-cita kita bersama. Diharapkan dengan terealisasinya pemberian bantuan tersebut SMA Negeri 2 Geragai bisa memulai membangun diri walau dengan kapasitas yang masih serba terbatas, khususnya dari segi peralatan dan tenaga pengajar, sebab itu sekolah ini juga sedang berjuang untuk mendapatkan kelengkapan fasilitas/ peralatan yang menunjang kegiatan belajar dan mengajar.

 

1

 

 

 

B. T u j u a n

Program bantuan peralatan Tekhnologi Informasi dan Komunikasi (TIK), bertujuan untuk kelengkapan, pengembangan standarisai sekolah berdasarkan kebijakan pendidikan Nasional pada tingkat Kabupaten/ Kota dalam rangka meningkatkan mutu dan layanan pendidikan di sekolah menengah atas akan memberikan keterampilan kedisiplinan siswa dalam mewujudkan kualitas pendidikan di SMA Negeri 2 Geragai sehiungga para siswa memiliki bekal pengetahuan kemampuan setelah tamat dari sekolah dan dapat bersaing di dunia kerja baik secara Regional maupun Global

 

C. T e m p a t

         Program bantuan peralatan tekhnologi informasi dan komunikasi (TIK), untuk meningkatkan mutu dan layanan pendidikan khususnya SMA Negeri 2 Geragai yang berlokasi di Desa Suka Maju Kecamatan Geragai Kabupaten Tanjung Jabung Timur.

 

D. W a k t u

Program bantuan peralatan tekhnologi informasi dan komunikasi (TIK), untuk meningkatkan mutu dan layanan pendidikan di SMA Negeri 2 Geragai Pada Tahun Anggaran  2009.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

2

                               

 

BAB II

BAHAN KAJIAN

 

  1. A.         VISI, INDIKATOR VISI, MISI, DAN TUJUAN

1. Visi Sekolah

Visi SMA Negeri 2 Geragai adalah :

“ Berprestasi, Bermartabat Berlandaskan Iman dan Taqwa”

2. Indikator Visi :

a)      Unggul dalam prestasi belajar

b)      Unggul dalam kegiatan Ekstrakurikuler olah raga dan seni

c)      Unggul dalam IPTEK

d)     Taat menjalankan ibadah sesuai dengan agama yang dianut

3. Misi

 

a)      Meningkatkan disiplin warga Sekolah

b)      Melaksanakan proses Belajar Mengajar Secara Efektif dan Efesien

c)      Melaksanakan bimbingan Secara terprogram

d)     Mengoptimalkan kegiatan Ekstra Kurikuler bidang Seni dan Olahraga

e)      Membudayakan perilaku beretika dalam kehidupan sehari hari- hari

f)       Melaksanakan administrasi Sekolah ke arah yang lebih baik

g)      Mengopitimalkan semangat kerja seluruh warga Sekolah

h)      Menjalin hubungan kerja sama yang baik antara waraga sekolah,masyarakat, komite Sekolah dan Dunia usaha di lingkungan Sekolah dan Sekitarnya.

i)        Melaksanakan kegiatan penunjang pendidikan, melalui studi banding dengan sekolah yang telah maju dan berkualitas.

j)        Taat menjalankan ibadah sesuai dengan Agama yang dianut.

k)      Menamkan penghayatan terhadap ajaran agama serta melakukan kegiatan- kegiatan keagamaan

4. TUJUAN SEKOLAH (Pencapaian Rencana 5 Tahun Ke Depan)

a)      Pada tahun 2013 Peningkatan Standar Nilai hasil belajar siswa

b)      Pada tahun 2013 Sekolah menjuarai Olympiade Sains tingkat kabupaten, propinsi dan nasional

c)      Pada tahun 2013 Sekolah menjuarai Olympiade Olah Raga dan Seni tingkat kabupaten, propinsi dan nasional

d)     Pada tahun 2013 menguasai bidang ilmu pengetahuan dan tekhnologi dan komunikasi                                                                                                     3

 

 

 

B. IDETIFIKASI TANTANGAN NYATA

  1. Saat ini  lulusan yang diterima di perguruan tinggi negeri adalah 10 % , diharapkan 5 tahun mendatang meningkat menjadi 60 %, besar tantangan nyata 60 % – 10 % = 50 %
  2. Saat ini lomba olimpiade sains belum meraih juara tingkat Kab. Bidang Study Kimia, Biologi, Fisika, Matematika, diharapkan 5 Tahun Mendatang Juara 1 Tingkat Kabupaten dan Propinsi dan mewakili Propinsi ke tingkat Nasional. Untuk kimia, Biologi, Fisika dan Matematika besar tantangan nyata : 4- 0= 4
  3. Saat ini klub Voli, Basket, Takraw, Bela diri, putra dan putri belum meraih juara ditingkat kabupaten dalam even Popda. Diharapkan lima tahun mendatang dapat menjadi juara I tingkat Kabupaten  dan mewakili Kabupaten  untuk tingkat Propinsi. Untuk cabang-cabang olahraga tersebut besar tantangan nyata : 5 – 0 = 5.
  4. Saat ini baru terbentuk kelompok-kelompok seni tari. Seni Rebana, dan Drama. Diharapkan lima tahun mendatang menjadi grup-grup kesenian yang handal untuk Grup Tari, Rebana dan Drama. Besar tantangan nyata : 3 – 1 = 2.
  5. Saat ini jumlah siswa yang punya kemampuan berceramah / berdakwah dalam ajaran Agama Islam baru 5 %. Diharapkan dalam lima tahun mendatang dapat meningkat menjadi 30% dan menjadi juara dalam lomba kegiatan keagamaan, misalnya lomba dai, LCT keagaaman dan MTQ tingkat kabupaten dan atau tingkat propinsi. Besar tantangan nyata : 30% – 5 % = 25%.
    1. C.    SASARAN/ TUJUAN SITUASIONAL
    2. Sasaran 1 : Memiliki guru-guru yang profesional dengan kualifikasi pendidikan S-1 dan S-2. Pada saat ini kualifikasi pendidikan S-1 = 10 orang. Diharapkan pada tahun 2013 telah memiliki guru dengan kualifikasi pendidikan S-2.
    3. Sasaran 2 : Semua ruangan kelas memiliki sarana pembelajaran berbasis ICT
    4. Sasaran 3 : Meningkatkan rata-rata nilai kompetensi siswa 0,25 per tahun
    5. Sasaran 4 : Meningkatkan partisipasi masyarakat, dunia usaha dan industri  serta alumni guna mendukung program-program sekolah
      1. D.    TATA NILAI SMA NEGERI 2 GERAGAI

SMA Negeri 2 Geragai menyadari bahwa tata nilai yang ideal akan sangat menentukan keberhasilan dalam melaksanakan proses pembangunan pendidikan sesuai dengan Visi dan Misi yang telah ditetapkan. Penetapan tata nilai yang merupakan dasar sekaligus pemberi arah bagi sikap dan perilaku semua guru dan pegawai tata usaha dalam melaksankan tugas sehari-hari. Selain itu, tata nilai tersebut juga akan menyatukan hati dan pikiran seluruh guru dan pegawai tata usaha dalam upaya mewujudkan Visi dan Misi SMA Negeri 2 Geragai.

   Untuk itu, SMA Negeri 2 Geragai telah mengidentifikasi nilai-nilai yang harus dimiliki oleh setiap guru, pegawai tata usaha dan siswa (Input values), nilai-nilai dalam melakukan pekerjaan (process values) serta nilai-nilai yang akan ditangkap oleh pemangku kepentingan, khususnya stake holder di Kabupaten Tanjung Jabung Timur.                                                                      

           4

 

 

 

Rencana Anggaran Biaya/ Dana Sharing Peralatan TIK/ PSB SMA 2009

No

Spesifikasi

QTY

Price

( Rp)

Sub Total

( Rp )

 

1

2

3

4

5

6

 

 

Pemasangan Instalasi Listrik

Meja 81 x 55 x 70 cm

Kursi 45 x 55 x 85 cm

UPS

Kipas Angin

Karpet

 

 

-

8

8

8

8

2 x 6

 

-

350.000,-

225.000,-

750.000,-

350.000,-

25.000,-

 

 

11.300.000,-

2.800.000,-

1.800.000,-

6.000.000,-

2.800.000,-

300.000,-

 

 

Jumlah

 

 

25.000.000,-

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

7

 

 

BAB  IV

PENUTUP

 

A. Kesimpulan

          Pentingnya penggunaan alat- penunjang bagi sekolah ini baik untuk siswa maupun guru guna membuka wawasan di Era Globalisasi yang serba canggih. Dengan adanya peralatan Tekhnologi Informasi dan Komunikasi ( TIK) memberikan nuansa pemikiran edukatif dan inovatof. Penggunaan alat ini membantu efektifitas dan efesiensi dalam proses kegiatan pembelajaran dengan harapan dapat memberikan kemajuan- kemajuan di masa yang akan datang.

 

 

 

B. Saran

          Besar harapan kami Usulan proposal pengadaan alat Tekhnologi Informatika Komputer dapat terealisasi dengan baik.                                                              Kami berupaya semaksimal mungkin penggunaan alat ini bisa optimal sesuai dengan tujuan yang kita harapkan .

 

 

 

                                                                                                        

 

 

 

 

 

 

 

8

 

 

Daftar isi

 

Lembar pengesahan…………………………………………………………i

Kata pengantar………………………………………………………………ii

Daftar Isi……………………………………………………………………iii

 

BAB I         PENDAHULUAN…………………………………………….1

  1. Latar Belakang………………………………………………..1
  2. Tujuan ……………………………………………………2
  3. Tempat …………………………………………………..2
  4. Waktu ……………………………………………………2

BAB II        BAHAN KAJIAN

  1. Visi, Indikator Visi, Misi Dan Tujuan……………………3
  2. Indentivikasi Tantangan Nyata……………………………4
  3. Sasaran Tujuan Situasional……………………………….4
  4. Tata Nilai SMA Negeri 2 Geragai ……………………….4

 

BAB III       RENCANA ANGGARAN BIAYA

PERALATAN TIK/ PSB SMA 2009………………………….5

Rencana Anggaran Biaya/ Dana Sharing

Peralatan TIK 2009/ PSB………………………………………7

BAB IV      PENUTUP……………………………………………………..8

  1. Kesimpulan ………………………………………………8
  2. Saran ……………………………………………………..8

 

 

 

 

 

iii

 

 

 

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.